Pimpinan Komisi VII DPR Nilai Kebakaran Smelter di Morowali Utara Kemungkinan Besar Disebabkan Oleh Peralatan

0

Miindonews, JAKARTA – Wakil Ketua Komisi VII DPR RI Bambang Haryadi meninjau langsung lokasi insiden kebakaran di pabrik pengelolaan dan pemurnian (smelter) nikel milik PT Gunbuster Nickel Industry (GNI), Rabu (4/1/2023).

Bambang Haryadi ingin memastikan apakah kejadian itu akibat kelalaian atau kesalahan teknis.

Untuk diketahui, hingga saat ini, peristiwa yang merenggut dua karyawan perusahaan investigasi masih berlangsung dari pihak berwajib untuk mencari penyebab insiden yang terjadi pada Kamis, 22 Desember 2022 lalu.

“Oleh sebab itu kita ingin mendalami dan mengetahui sejauh mana, peralatan yang di gunakan selama ini oleh pihak PT GNI, apakah perawatan sudah dilakukan sesuai aturan apakah sudah dilakukan cek berkala, layak digunakan, juga perlu adanya kalibrasi untuk semua peralatan,” kata bambang Rabu (4/1/2023).

“Itu semua harus sangat di perhatikan oleh pihak-pihak terkait, perusahaan dan juga Kementrian Perindustrian selaku pengawas dalam hal ini. Pasalnya kemungkinan besar insiden kebakaran yang terjadi yaitu dari peralatan yang digunakan,” tambahnya.

Baca juga: Kebakaran Smelter Gunbuster di Morowali Utara, Komisi VII DPR Akan Lakukan Investigasi

Politisi Partai Gerindra ini berharap akan ada pendalaman kelayakan dari peralatan-peralatan yang digunakan pihak PT GNI agar tidak lagi memakan korban jiwa lebih banyak. Ia menekankan kepada semua Perusahaan smelter supaya tidak mengenyampingkan keselamatan para karyawannya.

“Kita memang membutuhkan investasi, untuk itu kami mendukung, guna menumbuhkan perekonomian terutama penyerapan tenaga kerja yang begitu besar di Indonesia. Apalagi hampir seluruh smelter di Indonesia adalah proyek strategis nasional, yang memiliki fasilitas yang diberikan negara. Namun perlu menjadi perhatian khusus bagi semua perusahaan smelter tidak boleh semena-mena. Contoh peralatan yang digunakan harus di cek berkala, harus ada lembaga yang dapat melegitimasi, yang dapat memastikan bahwa semua peralatan layak digunakan sehingga tidak ada lagi kejadian-kejadian yang memakan korban jiwa,” katanya.

Kedepannya PT GNI harus lebih mentaati peraturan, lebih bisa mengawasi serta mengevaluasi proses kerja dari semua peralatan yang ada. “Komisi VII mendesak Kemenperin untuk melakukan evaluasi menyeluruh terhadap PT GNI dan smelter lainnya yang berada di seluruh Indonesia. Jangan sampai mereka hanya berorientasi pada keuntungan semata saja namun mengabaikan kualitas peralatan yang pada akhirnya menyebabkan kehilangan nyawa manusia,” ujar Bambang.

Dari hasil peninjauan lapangan, Komisi VII akan memanggil pihak-pihak terkait yakni PT GNI, Kementrian Perindustrian dan mitra lainnya, guna mendalami berbagai temuan-temuan yang di hasilkan usai kunjungan.

“Pasalnya tim Komisi VII DPR RI hari ini hadir mengecek dan memastikan bagaimana kronologis terjadinya kebakaran saja, tidak berarti sudah mendapatkan kejelasan utuh,” jelas Legislator Dapil Jawa Timur IV.

Turut hadir mendampingi saat peninjauan ialah Jajaran Kementerian Perindustrian, Kepala Bagian SDM dan Umum PT GNI, Sekda Morowali Utara, dan Kapolres Morowali Utara. (rs-red)

(Sumber: Dpr.go.id)

judul gambar judul gambar judul gambar
iklan-ucapan-natal-2022

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini